Beranda
>
Gagasan
>
Artikel

Managing Expectations: Insight Realistis Terhadap Management Development Programs


28 May 2024
Banner-Article-May-Tambahan3.jpg

Pak Dhino, seorang Talent Management Manager di salah satu perusahaan perbankan terkemuka di Indonesia, mengungkapkan kebingungannya saat disodori tanggung jawab untuk mempresentasikan hasil dari Management Development Program (MDP). Meskipun program ini telah menghabiskan anggaran besar dan melibatkan kerjasama dengan lembaga pendidikan eksekutif terkemuka selama dua tahun, feedback dari para pengguna lapangan menunjukkan kekurangan yang signifikan.

Para lulusan MDP masih belum mampu menyamai pengetahuan dan pengalaman praktis rekan-rekan yang telah lama bekerja. Mereka mungkin memiliki pemahaman teoritis, namun kurang memiliki keterampilan praktis yang dibutuhkan untuk menjadi pemimpin yang efektif. Bahkan, sikap mereka terkadang dianggap angkuh oleh rekan kerja yang telah lama berada di perusahaan, sulit menerima masukan, dan kurang memiliki kerendahan hati yang penting dalam dinamika tim.

Dalam diskusi ini, terungkap bahwa harapan dari rekan kerja yang telah berpengalaman terhadap lulusan MDP adalah kemampuan untuk menjalankan peran kepemimpinan dengan baik, dengan pengetahuan yang kuat, kemampuan pengambilan keputusan yang bijaksana, dan sikap yang baik dalam berinteraksi dengan sesama anggota tim.

Namun, realitasnya adalah bahwa menjadi pemimpin yang kompeten membutuhkan waktu dan pengalaman yang tidak dapat dipersingkat hanya dalam dua tahun program. Meskipun MDP dirancang sebagai program percepatan, kepemimpinan yang matang memerlukan pengalaman lapangan yang mendalam untuk mengembangkan pengetahuan tak tertulis dan kebijaksanaan yang diperlukan.

Saat ini, tantangan bagi para Talent Management Manager dan HR Director semakin kompleks dengan perubahan zaman digital dan kehadiran generasi Z di tempat kerja. Pertanyaan mengenai efektivitas program MDP menjadi semakin relevan karena tingginya investasi yang diperlukan untuk melaksanakannya. Seperti yang dialami oleh Pak Dhino, perusahaan harus memastikan bahwa Return on Training Investment (ROTI) sebanding dengan harapan yang diinvestasikan.

Bagaimana perspektif para peserta MDP sendiri? Nina, lulusan dari salah satu universitas negeri terbaik di Indonesia, awalnya merasa sangat bangga saat diterima dalam program Management Trainee di salah satu bank besar. Namun, setelah menyelesaikan program dan memasuki dunia nyata, Nina mulai merasakan adanya kesenjangan antara pengetahuan yang diperolehnya selama program dengan kondisi di lapangan. Terdapat perbedaan signifikan antara teori yang dipelajarinya dengan realitas pasar. Misalnya, aspek "ilmu lapangan" berlaku berbeda tergantung dari daerah atau wilayahnya. Hal ini mungkin tidak dipahami oleh para pendatang baru, namun harapan dari lingkungan kerja dan pelanggan menginginkan mereka dapat dengan cepat menyesuaikan diri dengan berbagai situasi. Di tengah tekanan kerja yang tinggi, tantangan utama yang dihadapi Nina adalah ekspektasi dari orang lain dan pandangan sinis dari para senior yang memiliki pengalaman lebih lama. Hal ini membuatnya takut dianggap tidak kompeten, sehingga akhirnya merasa burnout, kehilangan kepercayaan diri, dan mempertimbangkan untuk mengundurkan diri.

Meski tidak semua memiliki pengalaman buruk seperti yang dialami Nina. Di sini kita mendapatkan wawasan bahwa pentingnya mengelola ekspektasi. Pada tahun 2000, dua tokoh pelatihan terkenal, Michael Lombardo dan Robert Eichinger, dalam buku mereka "The Career Architect", mengembangkan model pembelajaran yang dikenal sebagai model 70/20/10. Dalam survei yang dilakukan pada tahun 1996 terhadap hampir 200 eksekutif, disimpulkan bahwa sebagian besar atau 70% dari pengembangan seseorang berasal dari tugas-tugas yang menantang, pengalaman lapangan, serta interaksi dengan orang lain. 20% pengembangan diperoleh melalui umpan balik, diskusi dengan mentor, coaching dengan atasan serta pembelajaran yang diperoleh dari orang lain. Hanya sebagian kecil dari pembelajaran, yaitu 10% adalah yang berasal dari kursus dan pelatihan formal.

 

Gambar 1: 70/20/10 Learning Model by Michael Lombardo & Robert Eichinger

 Dengan pemahaman ini, perusahaan perlu menyesuaikan pendekatan pengembangan talenta mereka untuk memastikan bahwa para peserta MDP mendapatkan pengalaman lapangan yang cukup untuk mengembangkan keterampilan kepemimpinan yang diperlukan dalam dunia kerja yang dinamis saat ini."

 Belajar dari model tersebut, menjadi realistis apa yang dikeluhkan oleh Pak Dhino beserta para pekerja senior di tempat mereka. Tidak mungkin seseorang yang lulus program MDP 1-2 tahun bisa menjadi seorang pemimpin yang handal. Program MDP bukanlah sebuah oven, yang begitu hasilnya keluar, sudah langsung bisa disajikan dan dinikmati. Of course not!

 Program MDP sebenarnya memberikan kontribusi pembelajaran sebesar 10%, yang tentunya diperkuat dengan pemberian mentor dan peluang praktek lapangan. Dengan demikian, program MDP mampu memberikan tambahan momentum belajar sebesar 20%, melalui interaksi dan pembelajaran dari orang lain. Meskipun angka ini tidak mungkin menjadi jumlah yang tepat, namun setelah 1-2 tahun mengikuti program MDP, kontribusi pengembangan yang diberikan ternyata mencapai sekitar 30%. Ini berarti masih ada 70% perjalanan pembelajaran yang harus dilalui seiring berjalannya waktu dan pengalaman kerja.

 Bisa disimpulkan disini, Pak Dhino, para senior dan juga manajemen perusahaan perlu lebih bersabar untuk memberi waktu. Program MDP yang dilakukan bukan berarti gagal. Tidak, tentu saja investasi tersebut tidak gagal. Namun yang perlu dikelola adalah ekspektasi yang realistis. Bahwa kematangan seseorang dalam mengatasi masalah di lapangan, kebijaksanaan dalam mengelola orang membutuhkan waktu yang lebih panjang dari 1-2 tahun.

 Oleh karena itu, bukanlah saatnya untuk membubarkan program MDP yang telah dirancang dengan baik, melainkan untuk mengelola ekspektasi dengan bijak. Pengembangan bukanlah tujuan yang langsung tercapai, melainkan proses panjang dan perjalanan yang berkelanjutan.

 

Penulis: Mawar Sheila - Resident Consultant
Editor: Gardhika Waskita P - Resident Assessor

ARTIKEL TERKAIT
Banner-Article-Mar-1 (1).jpg
HRM: Pengertian Fungsi, dan Manfaatnya bagi Bisnis
18 July 2024

Pengelolaan sumber daya manusia atau HRM (Human Resources Management) adalah suatu hal yang penting untuk diketahui bagi pemilik bisnis.

Pasalnya, sebuah perusahaan yang baik memiliki tiga sumber daya yaitu; sumber daya fisik, sumber daya finansial, dan sumber daya manusia. Berperan sebagai penggerak, sumber daya manusia wajib dikelola dengan baik untuk keberlangsungan perusahaan.

Terlebih lagi perusahaan yang sukses bergantung pada kualitas sumber daya manusianya. Hal itu membuat HRM yang baik perlu dilakukan untuk mencapai tujuan perusahaan.

Pahami lebih lanjut tentang apa yang dimaksud dengan HRM, fungsi, dan manfaatnya bagi perusahaan Anda pada ulasan berikut ini.

Pengertian HRM

HRM atau Human Resources Management adalah kegiatan mengorganisasi dan mengelola pegawai dalam sebuah perusahaan untuk melaksanakan visi, misi, dan tujuan bisnis.

HRM cukup diandalkan untuk menjaga kelancaran dan efisiensi bisnis, baik untuk perusahaan berskala kecil maupun besar.

Aktivitas di dalamnya mencakup rekrutmen, pelatihan, kompensasi, retensi, dan motivasi pegawai.

Fungsi HRM dalam Perusahaan

Berikut penjelasan lebih lengkap tentang fungsi HRM dalam perusahaan di antaranya adalah:

  1. Rekrutmen dan seleksi

HRM suatu perusahaan memegang tanggung jawab dalam perencanaan, pengiklanan, seleksi, dan perekrutan pegawai sesuai kebutuhan.

Proses ini mencakup wawancara, penilaian, dan pemilihan karyawan yang paling sesuai untuk posisi yang tersedia.

  1. Pelatihan dan pengembangan

Fungsi HRM yang kedua adalah sebagai perancang dan pelaksana program pelatihan.

Pelatihan yang diadakan harus yang dapat meningkatkan keterampilan, pengetahuan, dan kompetensi pegawai. 

Misalnya, HRM merencanakan pelatihan yang melibatkan pegawai dari berbagai departemen untuk mempelajari dan menguasai perangkat lunak terbaru. 

Program ini mencakup sesi pelatihan langsung, studi kasus, dan proyek nyata yang menuntut pegawai untuk menerapkan pengetahuan baru mereka dalam konteks pekerjaan sehari-hari.

Rangkaian pelatihan ini akan meningkatkan produktivitas pegawai yang berakhir pada kemajuan perusahaan.

  1. Pengelola kinerja

Pengelolaan kinerja adalah tugas penting HRM yang melibatkan penilaian terhadap kinerja pegawai. HRM menetapkan tujuan, memberikan umpan balik, mengevaluasi kinerja, dan merancang rencana perbaikan.

Sebagai contoh, HRM dapat membantu dalam menyusun tujuan kinerja yang terukur dan memberikan umpan balik konstruktif kepada karyawan.

Dengan melakukan evaluasi rutin, HRM dapat mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan kinerja, serta merancang program pelatihan untuk meningkatkan kinerja pegawai. 

  1. Perantara komunikasi

Fungsi HRM selanjutnya dalam perusahaan adalah sebagai perantara komunikasi antara pimpinan dan pegawai juga sebaliknya. 

Informasi-informasi seperti pengumuman kebijakan dan perkembangan perusahaan, hingga masukan atas suatu permasalahan biasanya dikomunikasikan terlebih dulu pada HRM.

Misalnya, sebuah perusahaan menghadapi perubahan kebijakan terkait jam kerja fleksibel. Sebelum pengumuman resmi kepada seluruh pegawai, pimpinan perusahaan menyampaikan informasi tersebut terlebih dahulu kepada HRM. 

HRM kemudian bertanggung jawab untuk mengomunikasikan kebijakan tersebut kepada seluruh pegawai.

HRM tidak hanya menyampaikan informasi, tetapi juga membuka kanal komunikasi untuk menerima masukan dan pertanyaan dari pegawai.

Hal ini menciptakan transparansi dalam komunikasi internal perusahaan dan membantu mengelola perubahan dengan lebih efektif.

  1. Pengelola kesejahteraan pegawai

HRM juga bertanggung jawab untuk memastikan keamanan, kenyamanan lingkungan kerja, dan standar keamanan bagi pegawai. 

Selain itu, HRM bertugas untuk menangani tunjangan karyawan seperti asuransi kesehatan, cuti, dan program kesejahteraan lainnya.

  1. Perencanaan posisi pegawai

Perencanaan tenaga kerja HRM dikatakan berhasil jika perusahaan dapat menjaga kelangsungan operasional dengan baik, termasuk saat ada yang keluar. 

Contohnya, saat ada pegawai dengan level senior memilih untuk keluar, perusahaan bisa dengan cepat mendapat penggantinya sehingga produktivitas tetap terjaga.

Begitu juga ketika ada staf yang akan diangkat menjadi senior, ia akan mendapat bekal terlebih dahulu agar lebih siap untuk pengangkatannya.

  1. Manajemen konflik

HRM adalah peran kunci dalam penanganan konflik di antara anggota tim atau antara tim dan pimpinan. Mereka dapat melakukan mediasi, menyelesaikan sengketa, dan mencari solusi yang mendukung keharmonisan lingkungan kerja.

Dengan melakukan mediasi, mereka memfasilitasi diskusi konstruktif dan mencapai kesepakatan yang memuaskan kedua belah pihak. Tindakan ini membantu menjaga suasana kerja yang positif dan mendukung produktivitas tim.

Manfaat HRM untuk Perusahaan

Jika fungsi-fungsi HRM di atas berjalan dengan baik, beberapa manfaat ini bisa didapatkan perusahaan:

  • Turut berperan dalam pencapaian target departemen atau perusahaan secara keseluruhan yang berdampak pada bertambahnya keuntungan.
  • Penempatan pegawai yang tepat sesuai kompetensi dan kebutuhan perusahaan yang memaksimalkan hasil pekerjaan.
  • Manajemen waktu yang lebih maksimal sehingga menghasilkan produktivitas yang optimal.
  • Memudahkan proses delegasi dari pimpinan, sehingga pegawai dapat fokus mengerjakan tugasnya masing-masing.
  • Membekali karyawan dengan rangkaian pelatihan untuk meningkatkan kemampuan dan keterampilannya dalam rangka persiapan ke jenjang karir berikutya.

Itu dia informasi yang perlu Anda ketahui tentang apa itu HRM, fungsi, dan manfaatnya bagi perusahaan Anda. Sistem HRM yang baik adalah yang mampu menghasilkan tim yang solid, produktif, dan menguntungkan bagi perusahaan.

Namun, sistem HRM yang berhasil di 5-10 tahun lalu, belum tentu masih relevan di masa kini. Seorang manajer SDM harus mengikuti berbagai perubahan mulai dari cara pengelolaan bisnis, teknologi, hingga harapan para pencari kerja masa kini.

Jika Anda ingin mendalami HR yang relevan saat ini, ikuti short program HR Today: Building Employee Excellence dari prasmul-eli.

Dalam program dua hari, cakupan pembelajarannya meliputi:

  • HR Today - What & Why, People Strategy
  • Model HRM
  • Acquiring - DEI & EVP (Employer Branding)
  • Developing - Bench Strength & Reskilling Upskilling
  • Guest Speaker
  • Rewarding - total reward package
  • Maintaining - Well Being, Mental Health, Hybrid Working, Work Life & Play
  • Wrap Up


Daftarkan diri Anda melalui link berikut untuk mengikuti kelas ini!

Article-Banner-Juli-No.23.jpg
Peran Artificial Intelligence (AI) dalam Online Assessment Center, sebuah paradox di Era Digital
03 July 2024

Beberapa waktu yang lalu, prasmul-eli dan Talentlytica, sebuah perusahaan start-up yang fokus dalam menyediakan layanan teknologi assessment untuk keperluan asesmen sumber daya manusia, membuat webinar dengan judul “Meningkatkan Kompetensi Asesor di Era Digital dengan Online Assessment Center”. Webinar tersebut mengupas tuntas tentang posisi Asesor Assessment Center di tengah gempuran teknologi Artificial Intelligence (AI) yang bisa dikatakan “mengancam” posisi para Asesor karena AI sendiri bisa bekerja dengan lebih cepat dalam membuat sebuah laporan atau tulisan, jika dibandingkan dengan seorang Asesor yang paling berpengalaman sekalipun. Namun demikian, ternyata dalam Online Assessment center, peran assessor ternyata masih bisa dikatakan sangat penting. AI tentu saja dapat berperan dalam membuat proses Assessment Center menjadi lebih efektif dan efisien, namun untuk sepenuhnya menggantikan Assessor yang memiliki wisdom dan kemampuan kognisi yang fleksibel seperti manusia, tidak mungkin dilakukan oleh AI dalam sebagian besar skenario.

Inilah beberapa alasan kenapa hal tersebut tidak mungkin dilakukan oleh AI dalam proses pembuatan laporan hasil Assessment Center:

Metode Evaluasi yang Kompleks

Para Asesor Assessment Center seringkali tidak hanya mengevaluasi hasil dari tugas-tugas, namun juga proses, kemampuan interpersonal, pengambilan keputusan, dan aspek-aspek lain dari perilaku kandidat. AI, meskipun mampu menganalisis beberapa jenis data dan respons tertentu, mungkin akan kesulitan menangkap kompleksitas interaksi, diskusi, ekspresi, gerak tubuh dan konteks pemikiran manusia secara umum.

 Subjektivitas dan Konteks

Assessor Assessment Center melakukan penilaian dengan menggunakan kemampuan analisa, pengalaman nyata,  intuisi, dan kebijaksanaan untuk menilai konteks situasional yang saat ini masih sulit untuk dapat ditiru dengan akurat oleh AI. Selain itu, para Asesor juga dapat membaca isyarat yang muncul secara halus, mengadaptasi kriteria evaluasi berdasarkan pengamatan yang nyata, serta memberikan umpan balik secara holistik yang mempertimbangkan berbagai faktor di luar perhitungan kuantitatif, termasuk untuk mengenali apakah peserta menggunakan AI dalam memberikan respon di dalam Assessment Center.

Pertimbangan Etis

Menggunakan AI untuk membuat keputusan dalam sebuah proses Assessment Center akan menimbulkan masalah etika yang berkaitan dengan bias, keadilan, dan transparansi. Asesor yang telah dilatih secara khusus dalam Assessment Center dinyatakan lebih siap untuk menghadapi tantangan etika ini, karena mereka telah memiliki kemampuan yang mumpuni dan akan memastikan bahwa penilaian dilakukan secara adil dan inklusif.

Pengalaman Kandidat

Kandidat sering kali akan merasa jauh lebih nyaman untuk berinteraksi dengan manusia dalam sebuah proses Asesmen Center, karena proses interaksi akan lebih melibatkan emosi, termasuk didalamnya empati, pemahaman, dan umpan balik yang dipersonalisasi. Assessor Assessment Center dapat memberikan sentuhan personal yang mungkin sulit ditiru oleh AI secara efektif.

 Assessment Center memang sebuah proses yang lebih didominasi oleh manusia, penggunaan teknologi termasuk AI didalamnya, memang akan sangat membantu dalam proses administrasinya, namun tidak pada hasil akhirnya. Pada akhirnya kepiawaian manusia dan kemajuan teknologi seperti AI akan menghasilkan sebuah perpaduan yang istimewa, jika digunakan dengan sebagaimana mestinya.

 

Gardhika Waskita Pakqi
Resident Assessor prasmul-eli

Banner-Article-Juni-BUDAYAPERUSAHAAN.jpg
Budaya Perusahaan Sebagai Kunci Kesuksesan Organisasi
01 July 2024

Budaya perusahaan merupakan fondasi yang tidak terlihat, tapi sangat menentukan dalam kesuksesan sebuah organisasi. Karena dalam dunia bisnis yang penuh dengan persaingan, keberhasilan sebuah perusahaan tidak hanya ditentukan oleh strategi bisnis yang kuat.

Budaya perusahaan merupakan identitas sebuah organisasi, mencakup nilai-nilai, kepercayaan, dan norma yang membentuk cara karyawan bekerja dan berinteraksi. Budaya yang positif dapat menjadi pendorong dalam mencapai tujuan jangka panjang perusahaan dan menciptakan lingkungan kerja yang produktif dan harmonis.

Pada dasarnya, hal yang satu ini adalah cerminan dari visi dan misi organisasi yang diterjemahkan ke dalam tindakan sehari-hari dan interaksi antar anggota tim. Ketika budayanya jelas dan diterapkan secara konsisten, karyawan dapat lebih terhubung dengan tujuan perusahaan dan termotivasi untuk berkontribusi maksimal. 

Namun, membangun dan memelihara budaya perusahaan yang positif bukanlah tugas yang mudah. Temukan caranya dengan membaca artikel ini sampai habis.

Pentingnya Budaya Perusahaan

Berikut ini adalah beberapa alasan mengapa membangun budaya perusahaan yang kuat sangat penting bagi kesuksesan bisnis.

  1. Meningkatkan Kinerja dan Produktivitas

Budaya perusahaan yang positif dapat meningkatkan kinerja dan produktivitas karyawan. Saat karyawan merasa dihargai dan berada dalam lingkungan yang mendukung, mereka cenderung lebih termotivasi untuk memberikan kinerja terbaiknya.

Studi menunjukkan bahwa perusahaan dengan budaya yang kuat memiliki tingkat keterlibatan karyawan yang lebih tinggi. Hal ini secara langsung berdampak pada peningkatan produktivitas.

  1. Meningkatkan Loyalitas Karyawan

Karyawan yang merasa terikat dengan nilai-nilai dan tujuan perusahaan cenderung lebih loyal. Budaya perusahaan yang inklusif dan suportif membuat karyawan merasa menjadi bagian dari sesuatu yang lebih besar. 

Pada akhirnya proses ini akan mengurangi turnover dan biaya yang terkait dengan rekrutmen dan pelatihan karyawan baru.

  1. Menciptakan Identitas Perusahaan yang Kuat

Budaya perusahaan membantu membentuk identitas dan reputasi perusahaan. Identitas yang kuat memudahkan perusahaan untuk menarik talenta terbaik dan menciptakan citra positif di mata pelanggan dan mitra bisnis.

Sebagai contoh, perusahaan seperti Google dan Zappos dikenal dengan budaya mereka yang unik yang telah menjadi bagian integral dari brand-nya.

Langkah-Langkah Membangun Budaya Perusahaan

Setelah memahami pentingnya memiliki budaya perusahaan yang kuat, langkah selanjutnya adalah mengetahui bagaimana cara menciptakan dan memeliharanya budayanya. Berikut ini adalah beberapa langkah strategis yang dapat diambil untuk membangun budaya yang positif dan mendukung kesuksesan jangka panjang. 

  1. Tentukan Nilai dan Visi Perusahaan

Langkah pertama dalam membangun budaya perusahaan adalah mendefinisikan nilai dan visi perusahaan.

Nilai-nilai ini harus mencerminkan prinsip-prinsip yang ingin dipegang teguh oleh perusahaan dan menjadi panduan dalam setiap keputusan bisnis. Visi perusahaan harus memberikan gambaran jelas tentang tujuan jangka panjang dan aspirasi perusahaan.

  1. Komunikasi yang Efektif

Setelah nilai dan visi ditetapkan, penting untuk mengomunikasikannya secara efektif kepada seluruh karyawan. Komunikasi yang terbuka dan transparan memastikan bahwa semua orang di perusahaan memahami dan meresapi nilai-nilai tersebut.

Ini bisa dilakukan melalui pelatihan, pertemuan rutin, dan berbagai saluran komunikasi internal.

  1. Terapkan Nilai dalam Praktik Sehari-hari

Nilai-nilai perusahaan harus diintegrasikan dalam semua aspek operasional perusahaan, mulai dari proses rekrutmen hingga evaluasi kinerja. Contoh konkrit dari penerapan nilai ini akan membantu memperkuat budaya perusahaan.

Misalnya, jika salah satu nilai perusahaan adalah inovasi, maka perusahaan harus menyediakan ruang dan sumber daya bagi karyawan untuk berinovasi.

  1. Pengakuan dan Penghargaan

Memberikan penghargaan kepada karyawan yang berkontribusi positif terhadap budaya perusahaan dapat memotivasi dan memperkuat nilai-nilai yang diinginkan. Program pengakuan yang efektif tidak hanya meningkatkan moral karyawan tetapi juga mengirimkan pesan bahwa perusahaan menghargai dan menghormati kontribusi individu.

  1. Kepemimpinan yang Mendukung

Kepemimpinan memainkan peran penting dalam membangun dan memelihara budaya perusahaan. Pemimpin harus menjadi teladan yang mencerminkan nilai-nilai perusahaan dalam tindakan mereka sehari-hari. Kepemimpinan yang autentik dan inspiratif dapat menciptakan lingkungan kerja yang positif dan dinamis.

Dampak Budaya Perusahaan terhadap Kesuksesan Bisnis

Membangun budaya perusahaan juga berdampak langsung terhadap kesuksesan bisnis. Berikut ini adalah beberapa contoh dampaknya:

  1. Inovasi dan Kreativitas

Budaya perusahaan yang mendorong kolaborasi dan kreativitas dapat menghasilkan inovasi yang berkelanjutan. Perusahaan yang memberikan kebebasan kepada karyawan untuk berinovasi akan lebih siap menghadapi tantangan dan perubahan di pasar.

  1. Keberlanjutan Bisnis

Budaya perusahaan yang kuat membantu menciptakan stabilitas dan keberlanjutan bisnis. Dengan karyawan yang termotivasi dan loyal, perusahaan dapat lebih fokus pada pengembangan jangka panjang daripada harus terus-menerus mengatasi masalah internal. 

  1. Reputasi dan Daya Saing

Budaya perusahaan yang positif membangun reputasi yang baik di mata pelanggan, mitra bisnis, dan masyarakat. Reputasi ini meningkatkan daya saing perusahaan di pasar, memungkinkan perusahaan untuk menarik dan mempertahankan pelanggan.

  1. Adaptabilitas

Dalam dunia bisnis yang terus berubah, kemampuan untuk beradaptasi adalah kunci kesuksesan. Budaya perusahaan yang mendukung pembelajaran dan adaptasi membantu perusahaan untuk lebih mudah menavigasi perubahan dan inovasi di pasar.

Membangun budaya perusahaan yang kuat adalah investasi jangka panjang yang membawa banyak manfaat bagi perusahaan. Budaya yang positif dan kuat akan menciptakan identitas perusahaan yang kuat, meningkatkan loyalitas karyawan, dan memperkuat reputasi perusahaan.

Selain mengenal tentang budaya perusahaan, masih banyak aspek bisnis yang perlu dipelajari untuk kesuksesan organisasi. Anda bisa memilih prasmul-eli yang memiliki beberapa program singkat pilihan. 

Dengan durasi belajar 1-3 hari saja, program ini menghadirkan para fasilitator yang ahli dalam bidangnya sehingga Anda bisa mendapat wawasan dan trik bisnis baru.
Tunggu apa lagi, hubungi prasmul-eli untuk keterangan program lebih lengkap melalui link ini!