Beranda
>
Gagasan
>
Artikel

Memahami Komunikasi Bisnis Sebagai Kunci Kesuksesan Kerja


25 June 2024
Banner-Article-Juni-No.15.jpg

Sebagaimana di kehidupan sehari-hari, komunikasi bisnis adalah hal yang perlu dipahami demi terwujudnya tujuan perusahaan. Alasannya agar kita bisa lebih adaptif dengan lingkungan pekerjaan serta bisa mensukseskan pekerjaan.

Komunikasi bisnis yang jelas dan efektif sangat krusial bagi karyawan, manajer, dan pimpinan bisnis dalam menjalankan tugas dan memenuhi tanggung jawab mereka. Tanpa proses dan alat yang sesuai, bisnis dapat menghadapi berbagai masalah serius, mulai dari karyawan yang tidak puas, pelanggan yang kecewa, hingga penurunan laba secara bertahap.

Jadi seperti apa komunikasi bisnis ini? Simak artikel ini untuk memahami perbedaan tentang komunikasi bisnis yang membuat Anda terlihat lebih profesional di dalam pekerjaan!

Pengertian Komunikasi Bisnis

Komunikasi bisnis adalah sebuah proses pengiriman dan penerimaan informasi di lingkungan bisnis. Menurut Rosenblatt, komunikasi bisnis adalah tindakan berbagi informasi, ide, gagasan, dan instruksi yang disampaikan baik secara personal maupun kepada khalayak.

Dalam komunikasi bisnis, pengirim pesan wajib memastikan bahwa pesan yang disampaikan dapat diterima atau dimengerti oleh lawan bicara. Melakukan komunikasi bisnis memiliki beberapa manfaat salah satunya adalah meningkatkan kepuasan pelanggan.

Saat melakukan komunikasi bisnis dalam pekerjaan, keterikatan dengan pelanggan adalah salah satu yang menjadi tujuan. 

Tujuan Komunikasi Bisnis

Penerapan komunikasi bisnis sendiri memiliki tujuan meningkatkan kolaborasi dalam perusahaan atau dengan pelanggan. Melalui komunikasi yang efektif dalam bisnis, tentunya akan ada kolaborasi dan hubungan timbal balik yang akan menguntungkan kedua belah pihak. 

Selain itu, komunikasi bisnis bertujuan untuk meningkatkan kepercayaan karyawan terhadap perusahaan atau pelanggan terhadap penyelenggara pemasaran produk. 

Dalam dunia bisnis, komunikasi bisnis adalah salah satu hal yang penting diterapkan. Pasalnya, tanpa adanya komunikasi yang efektif akan terjadi kesalahpahaman yang dampaknya bisa saja merugikan bisnis. 

Jenis Komunikasi Bisnis

Komunikasi yang dilakukan dalam lingkungan bisnis juga memiliki berbagai jenis dalam penerapannya. Berikut ini adalah jenis-jenis komunikasi bisnis yang Anda perlu ketahui:

Komunikasi Horizontal

Komunikasi ini adalah jenis komunikasi dalam bisnis yang dilakukan dengan orang yang memiliki posisi dalam perusahaan. Jenis komunikasi ini biasa terjadi antar kepala departemen di sebuah perusahaan atau dua karyawan yang bekerja di departemen yang sama.

Istilah lain menyebutkan komunikasi horizontal dalam bisnis sebagai peer communication. Komunikasi horizontal dapat membantu koordinasi dalam tim atau saat perlu diskusi lebih lanjut untuk rencana dalam tim atau departemen. 

Komunikasi Vertikal

Komunikasi vertikal adalah jenis komunikasi dalam bisnis yang terjadi antara karyawan dengan posisi tingkatan berbeda. Sebagai contoh komunikasi vertikal adalah pertukaran informasi antara anggota tim dan kepala tim.

Dalam komunikasi ini, anggota tim perlu melaporkan pekerjaan atau berdiskusi lebih lanjut terkait proyek sehingga terjadi komunikasi. Tentunya, berkomunikasi antara dua individu ini juga perlu diatur oleh tata krama yang sesuai.

Komunikasi Diagonal

Komunikasi diagonal adalah jenis komunikasi yang terjadi di dalam perusahaan antara orang yang memiliki level berbeda tetapi terkait. Jenis komunikasi diagonal dalam perusahaan adalah komunikasi terbuka serta memfasilitasi kolaborasi dengan tim yang berbeda-beda. 

Teknik Komunikasi Bisnis yang Bisa Diterapkan

Untuk mencapai tujuan komunikasi efektif, dalam bekerja setiap individu harus menguasai teknik komunikasi bisnis. Berikut ini adalah teknik komunikasi bisnis yang bisa Anda terapkan!

Mendengarkan Aktif

Saat melakukan komunikasi dalam pekerjaan, pastikan Anda aktif mendengarkan. Dalam komunikasi bisnis, penting sekali untuk menerima informasi secara tepat sehingga mencapai pemahaman bersama.

Saat Anda bisa mendengarkan secara aktif, komunikasi bisnis akan lebih efektif karena Anda bisa menangkap maksud lawan bicara secara sesuai. Selain itu, cara ini membuat seseorang bisa menjalin hubungan yang erat dengan member lain yang bekerja di perusahaan yang sama. 

Menggunakan Bahasa yang Tepat

Komunikasi dengan penggunaan bahasa yang tepat akan melahirkan efektivitas tinggi. Perlu dipahami, pemilihan jenis komunikasi bisnis juga mengatur bahasa yang digunakan.

Tentunya berkomunikasi dengan rekan satu tim dengan jabatan setara akan berbeda dengan berbicara dengan atasan Anda. Jadi, pastikan untuk memahami dengan siapa Anda berbicara untuk menentukan gaya bahasa yang tepat. 

Namun secara umum, bahasa formal dan jelas masih menjadi pilihan untuk menyampaikan informasi dalam bisnis.

Menjaga Kontak Mata

Dari semua hal dalam teknik komunikasi, ada beberapa hal kecil yang juga bisa membuat Anda lebih sukses melakukan komunikasi bisnis. Sebuah hal kecil tapi juga dapat mengantarkan komunikasi bisnis yang lebih sukses.

Menjaga kontak mata saat berbicara dapat membangun hubungan kerja yang baik dalam bisnis. Selain kontak mata, gesture juga menjadi salah satu hal yang penting.

Bukan tujuan utama tetapi bisa membantu apabila teknik ini dipelajari dengan baik. 

Menjaga Emosi

Dalam sebuah meeting atau rapat, seringkali terjadi selisih paham atau perbedaan pendapat yang mengantarkan kepada ketegangan. Dalam komunikasi bisnis, salah satu teknik yang penting dipelajari adalah tidak melibatkan emosi saat berkomunikasi.

Balik lagi tujuannya adalah untuk memberikan kesuksesan dalam bisnis, sehingga kita harus bisa menahan emosi dan berpikir secara terbuka.

Ada saatnya dalam komunikasi bisnis melibatkan emosi untuk membangun hubungan lebih baik. Namun, pastikan Anda bisa menguasai emosi sehingga tidak menjadi sebuah hal yang berdampak negatif dalam menjalankan komunikasi bisnis.

Ingin mempertajam komunikasi bisnis Anda? 

Anda bisa mencoba mengambil salah satu program singkat di prasmul-eli. Saat ini, prasmul-eli telah menyediakan berbagai kelas singkat untuk mengasah keterampilan yang berguna bagi pekerjaan atau bisnis Anda.

Selain itu, dihadirkan juga fasilitator yang sudah berpengalaman di bidangnya untuk membantu Anda belajar serta mendapatkan insight yang bisa diterapkan.


Penasaran? Segera hubungi prasmul-eli untuk keterangan lebih lanjut dengan klik link ini!

ARTIKEL TERKAIT
Banner-Article-Juni-No.15.jpg
Memahami Komunikasi Bisnis Sebagai Kunci Kesuksesan Kerja
25 June 2024

Sebagaimana di kehidupan sehari-hari, komunikasi bisnis adalah hal yang perlu dipahami demi terwujudnya tujuan perusahaan. Alasannya agar kita bisa lebih adaptif dengan lingkungan pekerjaan serta bisa mensukseskan pekerjaan.

Komunikasi bisnis yang jelas dan efektif sangat krusial bagi karyawan, manajer, dan pimpinan bisnis dalam menjalankan tugas dan memenuhi tanggung jawab mereka. Tanpa proses dan alat yang sesuai, bisnis dapat menghadapi berbagai masalah serius, mulai dari karyawan yang tidak puas, pelanggan yang kecewa, hingga penurunan laba secara bertahap.

Jadi seperti apa komunikasi bisnis ini? Simak artikel ini untuk memahami perbedaan tentang komunikasi bisnis yang membuat Anda terlihat lebih profesional di dalam pekerjaan!

Pengertian Komunikasi Bisnis

Komunikasi bisnis adalah sebuah proses pengiriman dan penerimaan informasi di lingkungan bisnis. Menurut Rosenblatt, komunikasi bisnis adalah tindakan berbagi informasi, ide, gagasan, dan instruksi yang disampaikan baik secara personal maupun kepada khalayak.

Dalam komunikasi bisnis, pengirim pesan wajib memastikan bahwa pesan yang disampaikan dapat diterima atau dimengerti oleh lawan bicara. Melakukan komunikasi bisnis memiliki beberapa manfaat salah satunya adalah meningkatkan kepuasan pelanggan.

Saat melakukan komunikasi bisnis dalam pekerjaan, keterikatan dengan pelanggan adalah salah satu yang menjadi tujuan. 

Tujuan Komunikasi Bisnis

Penerapan komunikasi bisnis sendiri memiliki tujuan meningkatkan kolaborasi dalam perusahaan atau dengan pelanggan. Melalui komunikasi yang efektif dalam bisnis, tentunya akan ada kolaborasi dan hubungan timbal balik yang akan menguntungkan kedua belah pihak. 

Selain itu, komunikasi bisnis bertujuan untuk meningkatkan kepercayaan karyawan terhadap perusahaan atau pelanggan terhadap penyelenggara pemasaran produk. 

Dalam dunia bisnis, komunikasi bisnis adalah salah satu hal yang penting diterapkan. Pasalnya, tanpa adanya komunikasi yang efektif akan terjadi kesalahpahaman yang dampaknya bisa saja merugikan bisnis. 

Jenis Komunikasi Bisnis

Komunikasi yang dilakukan dalam lingkungan bisnis juga memiliki berbagai jenis dalam penerapannya. Berikut ini adalah jenis-jenis komunikasi bisnis yang Anda perlu ketahui:

Komunikasi Horizontal

Komunikasi ini adalah jenis komunikasi dalam bisnis yang dilakukan dengan orang yang memiliki posisi dalam perusahaan. Jenis komunikasi ini biasa terjadi antar kepala departemen di sebuah perusahaan atau dua karyawan yang bekerja di departemen yang sama.

Istilah lain menyebutkan komunikasi horizontal dalam bisnis sebagai peer communication. Komunikasi horizontal dapat membantu koordinasi dalam tim atau saat perlu diskusi lebih lanjut untuk rencana dalam tim atau departemen. 

Komunikasi Vertikal

Komunikasi vertikal adalah jenis komunikasi dalam bisnis yang terjadi antara karyawan dengan posisi tingkatan berbeda. Sebagai contoh komunikasi vertikal adalah pertukaran informasi antara anggota tim dan kepala tim.

Dalam komunikasi ini, anggota tim perlu melaporkan pekerjaan atau berdiskusi lebih lanjut terkait proyek sehingga terjadi komunikasi. Tentunya, berkomunikasi antara dua individu ini juga perlu diatur oleh tata krama yang sesuai.

Komunikasi Diagonal

Komunikasi diagonal adalah jenis komunikasi yang terjadi di dalam perusahaan antara orang yang memiliki level berbeda tetapi terkait. Jenis komunikasi diagonal dalam perusahaan adalah komunikasi terbuka serta memfasilitasi kolaborasi dengan tim yang berbeda-beda. 

Teknik Komunikasi Bisnis yang Bisa Diterapkan

Untuk mencapai tujuan komunikasi efektif, dalam bekerja setiap individu harus menguasai teknik komunikasi bisnis. Berikut ini adalah teknik komunikasi bisnis yang bisa Anda terapkan!

Mendengarkan Aktif

Saat melakukan komunikasi dalam pekerjaan, pastikan Anda aktif mendengarkan. Dalam komunikasi bisnis, penting sekali untuk menerima informasi secara tepat sehingga mencapai pemahaman bersama.

Saat Anda bisa mendengarkan secara aktif, komunikasi bisnis akan lebih efektif karena Anda bisa menangkap maksud lawan bicara secara sesuai. Selain itu, cara ini membuat seseorang bisa menjalin hubungan yang erat dengan member lain yang bekerja di perusahaan yang sama. 

Menggunakan Bahasa yang Tepat

Komunikasi dengan penggunaan bahasa yang tepat akan melahirkan efektivitas tinggi. Perlu dipahami, pemilihan jenis komunikasi bisnis juga mengatur bahasa yang digunakan.

Tentunya berkomunikasi dengan rekan satu tim dengan jabatan setara akan berbeda dengan berbicara dengan atasan Anda. Jadi, pastikan untuk memahami dengan siapa Anda berbicara untuk menentukan gaya bahasa yang tepat. 

Namun secara umum, bahasa formal dan jelas masih menjadi pilihan untuk menyampaikan informasi dalam bisnis.

Menjaga Kontak Mata

Dari semua hal dalam teknik komunikasi, ada beberapa hal kecil yang juga bisa membuat Anda lebih sukses melakukan komunikasi bisnis. Sebuah hal kecil tapi juga dapat mengantarkan komunikasi bisnis yang lebih sukses.

Menjaga kontak mata saat berbicara dapat membangun hubungan kerja yang baik dalam bisnis. Selain kontak mata, gesture juga menjadi salah satu hal yang penting.

Bukan tujuan utama tetapi bisa membantu apabila teknik ini dipelajari dengan baik. 

Menjaga Emosi

Dalam sebuah meeting atau rapat, seringkali terjadi selisih paham atau perbedaan pendapat yang mengantarkan kepada ketegangan. Dalam komunikasi bisnis, salah satu teknik yang penting dipelajari adalah tidak melibatkan emosi saat berkomunikasi.

Balik lagi tujuannya adalah untuk memberikan kesuksesan dalam bisnis, sehingga kita harus bisa menahan emosi dan berpikir secara terbuka.

Ada saatnya dalam komunikasi bisnis melibatkan emosi untuk membangun hubungan lebih baik. Namun, pastikan Anda bisa menguasai emosi sehingga tidak menjadi sebuah hal yang berdampak negatif dalam menjalankan komunikasi bisnis.

Ingin mempertajam komunikasi bisnis Anda? 

Anda bisa mencoba mengambil salah satu program singkat di prasmul-eli. Saat ini, prasmul-eli telah menyediakan berbagai kelas singkat untuk mengasah keterampilan yang berguna bagi pekerjaan atau bisnis Anda.

Selain itu, dihadirkan juga fasilitator yang sudah berpengalaman di bidangnya untuk membantu Anda belajar serta mendapatkan insight yang bisa diterapkan.


Penasaran? Segera hubungi prasmul-eli untuk keterangan lebih lanjut dengan klik link ini!

Banner-Article-Juni-No.7.jpg
Upskilling: Pengertian, Manfaat, Cara Membuat Program, dan Contoh Programnya
13 June 2024

Upskilling adalah salah satu cara memenuhi target serta kebutuhan perusahaan. Usaha tersebut berbentuk skill dan pengalaman baru yang dapat membantu mereka dalam menyelesaikan pekerjaan.

Upskilling juga bisa jadi program yang dibentuk oleh perusahaan untuk membantu karyawannya. Ketahui lebih banyak soal upskilling, cara membuat programnya, hingga rekomendasi programnya di bawah ini.

Pengertian Upskilling

Upskilling adalah strategi pengembangan skill profesional untuk meningkatkan produktivitas dan kualitas kerja karyawan. Menurut Oracle, dalam program ini perusahaan akan menargetkan beberapa hal seperti menambah skill baru sesuai pekerjaan, mengembangkan skill yang telah dimiliki pegawai, hingga mengubah cara kerja karyawan untuk meningkatkan efektivitas.

Dengan menambah kemampuan baru, karyawan dapat menambah portofolio mereka dan perusahaan dapat memastikan target baru mereka tercapai. Perusahaan biasanya menganggap upskilling sebagai investasi, karena hasilnya akan membantu perusahaan semakin maju.

Manfaat Upskilling

Manfaat upskilling tidak hanya dirasakan oleh karyawan, tapi juga perusahaan. Berikut adalah beberapa manfaatnya, melansir FDM Group:

  1. Menyesuaikan kebutuhan pasar

Upskilling adalah strategi tepat ketika perusahaan mau menghadapi perubahan dan kebutuhan bisnis. Karyawan juga mendapatkan kesempatan untuk memperkaya portofolio mereka.

  1. Kesempatan untuk menguasai teknologi baru

Perubahan kebutuhan pasar tidak hanya disebabkan oleh konsumen dan ekonomi, tapi juga perkembangan teknologi. Mulai dari Artificial Intelligence (AI), automasi, hingga ragam tools untuk kebutuhan bisnis. 

Karyawan dapat menambah kemampuan mereka untuk menguasai teknologi baru tersebut. Perusahaan pun dapat mengadopsi penggunaan tools tersebut untuk mencapai target.

  1. Membentuk tim yang solid dan efektif

Karyawan yang berkembang akan membuat tim semakin paham dengan peran satu sama lain. Tim akan lebih solid dan efektif dalam menyelesai sebuah proyek atau masalah. Mereka juga berpotensi saling belajar dan mengawasi kinerja satu sama lain.

  1. Memaksimalkan waktu dan sumber daya

Dengan meningkatkan dan menambah kemampuan karyawan, perusahaan tak perlu repot untuk mencari talenta baru. Dengan memiliki karyawan yang sudah lama bekerja dalam perusahaan, Anda tidak perlu repot lagi melakukan pelatihan ulang terkait nilai-nilai internal perusahaan.

  1. Meningkatkan produktivitas dan kepuasan kerja

Dalam sebuah perusahaan, karyawan tentunya punya harapan dan target yang mau dicapai. Tidak hanya menambah pengalaman kerja, mereka juga ingin punya kemampuan baru agar “nilai jual” mereka meningkat. Dengan upskilling yang disediakan perusahaan, produktivitas akan meningkat dan kepuasan kerja mereka juga bertambah.

  1. Mendukung kesuksesan perusahaan

Tentunya dengan karyawan yang berkembang, mereka akan dapat menyelesaikan masalah atau proyek yang lebih kompleks lagi. Perusahaan juga memiliki target baru untuk dicapai dengan keuntungan yang lebih besar.

  1. Nilai jual perusahaan di mata pencari kerja

Terakhir adalah saat perusahaan membuka lowongan kerja baru, tentu program upskilling dapat menjadi salah satu benefit yang ditawarkan. Pencari kerja sekarang banyak yang mencari kesempatan untuk menambah pengalaman dan pengembangan kemampuan selama bekerja dalam satu perusahaan.

Cara Membangun Program Upskilling

Pastikan Anda memiliki rencana dan program yang matang serta sesuai kebutuhan karyawan juga bisnis. Merangkum Betterworks, berikut beberapa cara membangun program upskilling yang tepat:

  1. Identifikasi skill yang telah dimiliki karyawan

Untuk mengetahui program upskilling seperti apa yang akan dijalankan, pastikan dulu Anda mengenali apa saja kemampuan yang telah karyawan miliki. Identifikasi juga aspirasi mereka serta skill apa yang ingin dipelajari.

  1. Analisis jenis kemampuan yang dibutuhkan pasar

Identifikasi skill apa yang sedang ramai di kompetitor atau pasar secara umum. Dengan begitu, Anda dapat memetakan kemampuan apa saja yang perusahaan butuhkan. Setelah itu cocokkan kebutuhan tersebut dengan profil karyawan.

  1. Buat target yang sejalan dengan bisnis

Target bisnis dapat ditentukan melalui:

  • riset pasar
  • analisis kompetitor
  • perubahan dalam industri
  1. Awasi kebutuhan baru yang muncul

Hal ini berarti perusahaan harus dapat mengantisipasi masalah dan kebutuhan baru yang muncul saat program upskilling berlangsung. Pastikan program terus diperbarui dan target bisnis fleksibel. Anda juga harus menetapkan timeline atau durasi program yang fleksibel.

  1. Ketahui tipe upskilling yang dibutuhkan

Secara umum ada dua tipe upskilling yang dapat Anda buat, antara lain:

  1. Program upskilling internal

Tipe upskilling ini biasanya memanfaatkan para pegawai senior dan berpengalaman dalam perusahaan. Jadi perusahaan tidak perlu menggunakan jasa eksternal yang membutuhkan pengeluaran ekstra.

  1. Program upskilling eksternal

Tipe program ini biasanya butuh budget atau tambahan biaya karena harus menggunakan jasa eksternal. Anda juga dapat melakukan kerja sama antarbisnis yang saling menguntungkan.

  1. Analisis peluang karyawan berganti peran

Seperti yang telah dipaparkan, upskilling membantu karyawan untuk menambah dan mengembangkan kemampuan baru. Dengan begitu, program ini dapat memunculkan potensi peran baru atau perubahan peran karyawan. 

Anda dapat memastikan apakah karyawan tersebut pantas mendapatkan promosi setelah program upskilling selesai.

  1. Lakukan check-in dan pastikan program berjalan sesuai tujuan

Check-in dapat dilakukan satu kali per minggu atau satu kali per dua minggu. Pastikan setiap check-in, ada target yang tercapai. Pastikan juga Anda menanyakan masukan dan pendapat dari karyawan terkait programnya.

Contoh Program Upskilling

Ada banyak program upskilling yang dapat diikuti oleh karyawan. Tergantung kebutuhan, Anda dapat memilih program berjangka panjang atau pendek.

Apabila Anda membutuhkan program pengembangan skill yang spesifik dan singkat, maka Program Pelatihan Singkat (Short Programs) dari prasmul-eli dapat jadi solusi terbaik!

Dalam short programs ini, karyawan dapat mengembangkan kemampuan yang berpengaruh pada strategi bisnis perusahaan.

Program ini menghadirkan ahli langsung dari bidangnya. Jika tertarik, Anda bisa klik di sini untuk memahami dan mengikuti programnya.

Itulah penjelasan soal upskilling yang dapat membantu karyawan meningkatkan produktivitas dan hasil kerja mereka.

Perusahaan dapat menyediakan program upskilling sesuai dengan kebutuhan bisnis dan karyawan. Salah satu program yang dapat dipilih adalah short programs dari prasmul-eli.


Klik di sini untuk memahami dan mengikuti programnya.

Banner-Article-May-19.jpg
Apa Itu Negosiasi? Ini Tujuan,Tahapan, dan Hal yang Perlu Diperhatikannya
04 June 2024

Istilah negosiasi pastinya sudah sering Anda dengar, tapi sebenarnya apa itu negosiasi? Bahkan, masih banyak orang yang belum memahami bahwa negosiasi membutuhkan keterampilan khusus. 

Negosiasi sendiri adalah proses komunikasi dua arah yang bertujuan mencapai kesepakatan bersama untuk berbagai macam kepentingan.

Merupakan salah satu bentuk diskusi, negosiasi biasanya dilakukan untuk mendapat sebuah kesepakatan. Oleh karena itu, biasanya negosiasi terdiri dari banyak pihak. Untuk mendapatkan kesepakatannya pun memang tidak mudah. 

Beberapa tahapan negosiasi wajib dilakukan untuk mencapainya. Selain itu beberapa faktor juga mempengaruhi proses negosiasi bisa berjalan lancar atau sebaliknya. Salah satunya adalah sikap kedua belah pihak yang bisa saja mempengaruhi hasil kesepakatan.

Ingin mengetahui lebih lanjut tentang negosiasi? Baca artikel ini untuk memahami tentang bagaimana negosiasi bisa menjadi salah satu keterampilan dasar dalam berbisnis!

Definisi Negosiasi

Negosiasi adalah istilah yang digunakan merujuk pada sebuah diskusi untuk memecahkan masalah. Dalam negosiasi sendiri penyelesaian masalah diharapkan dapat diterima kedua belah pihak.

Negosiasi melibatkan memberi dan mengambil. Dengan kata lain dalam proses negosiasi ada juga pihak yang perlu melakukan pengorbanan untuk meraih kesepakatan bersama yang terbaik untuk kedua belah pihak. 

Negosiasi bisa dilakukan dalam bisnis antara penjual dan pembeli, atasan dan juga karyawan, dan masih banyak lagi. Negosiasi adalah sebuah keadaan yang bisa kita lakukan setiap hari selama beraktivitas baik sadar maupun tidak.

Lalu sebenarnya, apa tujuan dari negosiasi? Tujuannya adalah sebagai sebuah proses diskusi untuk meraih kesepakatan. Tujuan negosiasi juga agar sesuatu bisa segera dilakukan dengan kesepakatan pihak-pihak terlibat.

Setelah mengetahui apa itu negosiasi, tentu Anda perlu tahu tahapan-tahapannya agar tidak salah langkah dalam mempraktikannya. 

Tahapan Negosiasi

Selain melibatkan pihak-pihak berkepentingan, tahapan-tahapan negosiasi juga perlu diketahui agar prosesnya lebih lancar dan sukses. Berikut ini adalah tahapan-tahapan negosiasi yang perlu Anda pahami:

  1. Persiapan

Sebelum memulai seperti apa itu bentuk negosiasi dilakukan, ada beberapa pertanyaan yang bisa membuat Anda lebih siap dalam mempersiapkan diri untuk negosiasi:

  • Apa yang ingin Anda dapatkan secara ideal?
  • Seperti apa ekspektasi realistis yang Anda inginkan? 
  • Apa kesepakatan yang siap Anda lakukan?
  • Apa yang akan terjadi apabila negosiasi gagal dilakukan? 

Dalam tahap persiapan negosiasi, Anda juga bisa mencari informasi sebanyak-banyaknya. Mulai dari seperti orang yang akan diajak negosiasi hingga topik yang akan dibahas.

Melakukan tahap persiapan akan membantu negosiasi untuk lebih efektif. 

  1. Bertukar Informasi

Setelah melakukan persiapan, Anda siap melakukan negosiasi. Apabila lawan bicaramu cukup pintar, tentu ia juga telah mempersiapkan diri dalam proses negosiasi yang akan dihadapi. Pada tahap ini, kedua belah pihak akan mengutarakan keinginan yang diharapkan.

Perlu diingat, dalam negosiasi belum tentu seluruh keinginanmu dapat tercapai. Akan tetapi, proses negosiasi yang efektif justru memungkinkan pihak yang bernegosiasi memiliki ide lainnya. 

  1. Proses Bargaining

Saat kedua belah pihak masuk ke tahap argumentasi, disitulah dimulai proses perundingan atau disebut dengan bargaining. Dalam proses perundingan, kunci utamanya adalah mendengarkan pendapat lawan bicara serta menghindari membuat sikap meremehkan.

Perlu diketahui bahwa proses negosiasi itu tidak akan selalu berjalan mulus. Oleh karena itu, Anda perlu fokus terhadap solusi untuk kedua belah pihak tanpa membuat seakan-akan kepentingan Anda yang paling penting. 

  1. Kesepakatan

Saat kedua belah pihak sudah puas dengan hasil diskusi dan solusinya, ini adalah tahapan terakhir negosiasi yaitu menutup kesepakatan. Tahapan selanjutnya adalah menuangkan ide sebagai solusi, baik secara lisan maupun tulisan.

Ide atau solusi yang disepakati biasanya lebih baik karena sudah menguraikan posisi masing-masing pihak yang bernegosiasi. Selain itu, apabila salah satu pihak tidak mengikuti hasil kesepakatan, tentu dapat diberikan ketegasan. 

Hal yang Menentukan Saat Negosiasi

Sebagian orang mungkin memang adalah negosiator yang baik, tapi ada juga yang tidak. Untuk Anda yang masih belajar untuk melakukan negosiasi, berikut ini hal-hal yang menentukan negosiasi jadi lebih efektif: 

Sikap

Baik sikap Anda atau lawan bicara sangat menentukan proses negosiasi. Semua tahapan negosiasi didasari oleh sikap kedua belah pihak dalam menghadapi permasalahan yang membuat harus terjadi diskusi.

Namun, memang sikap ditentukan juga oleh kepribadian dan cara pandangnya. Fokuslah terhadap solusi akan permasalahan bersama agar diskusi lebih efektif tanpa harus ada argumentasi negatif.

Pengetahuan

Ada pentingnya melakukan persiapan saat ingin melakukan negosiasi, karena itu memberikan kita pengetahuan. Lalu pengetahuan seperti apa yang diperlukan? 

Beberapa diantaranya adalah pengetahuan akan pokok diskusi dan tujuan utama Anda sendiri melakukan negosiasi.

Keterampilan Interpersonal

Memiliki keterampilan interpersonal yang baik akan membuat negosiasi lebih efektif. Keterampilan interpersonal ini meliputi; komunikasi efektif, cara mendengarkan lawan bicara, pemecahan masalah dan pengambilan keputusan.

Keterampilan interpersonal ini bisa Anda pelajari dalam kehidupan sehari-hari. Tidak hanya berlaku dalam negosiasi, tapi untuk hal-hal lain bisa membuat segala diskusi lebih efektif dan menyenangkan.

Ingin mempelajari lebih dalam seni negosiasi khususnya untuk bidang bisnis? Ikuti program pelatihan Applied Negotiation Technique dari prasmul-eli. Dalam program ini, Anda akan diajarkan cara bernegosiasi untuk meraih keuntungan penjualan dalam bisnis. 

Program diadakan selama dua hari dengan materi pembelajaran yang komprehensif dan dipandu oleh pengajar berpengalaman dalam komunikasi dan bisnis. Durasinya yang singkat, cocok untuk Anda yang ingin mengembangkan keterampilan tanpa mengganggu kegiatan. 

Tunggu apa lagi, daftarkan diri Anda untuk ikut programnya di link ini!