Beranda
>
Gagasan
>
Artikel

Perbedaan Market Cap dan Revenue


23 May 2024
Banner-Article-Feb-7 (1).jpg

Ada banyak cara yang bisa digunakan untuk melihat nilai dari sebuah perusahaan. Salah satunya dengan melihat market cap atau kapitalisasi pasar. Di sisi lain, Anda bisa melihat dari revenue yang didapatkan dalam periode tertentu.

Dua hal ini sebenarnya sangat berbeda. Sayangnya, banyak orang yang masih salah dalam memaknai perbedaan dari market cap dan revenue dari sebuah perusahaan. Untuk mengetahui lebih jelas, simak pengertian dari masing-masing istilah tersebut di bawah ini.

Pengertian Market Capitalization

Market cap adalah nilai dari sebuah perusahaan yang dilihat dari harga sahamnya. Pada dasarnya, aspek ini melihat jumlah uang yang dibutuhkan untuk membeli perusahaan tersebut berdasarkan harga sahamnya secara keseluruhan.

Perhitungan nilai dari kapitalisasi pasar tetap bisa dilakukan baik saat perusahaan belum melantai di pasar bursa saham maupun belum. Hal yang jadi pembeda adalah nilai kapitalisasi pasar akan bersifat fluktuatif saat sudah melepas sebagian sahamnya ke pasar bursa.

Market cap akan memberikan gambaran sederhana tentang nilai dari perusahaan tersebut tanpa mempertimbangkan aspek lain. Pasalnya, Anda tidak perlu melihat utang, potensi pertumbuhan, atau aset yang dimiliki oleh perusahaan. Market cap ini akan menjadi matriks untuk masyarakat melihat reputasi dan sentiment masyarakat secara lebih luas.

Pengertian Revenue

Di sisi lain, melihat revenue perusahaan akan jauh lebih sederhana untuk melihat nilai dari perusahaan tersebut. Revenue adalah sejumlah uang yang didapatkan oleh perusahaan dari hasil penjualan barang dan jasa ke konsumen. Namun, Anda belum akan melihat keuntungan yang dihasilkan dari transaksi tersebut.

Sebagai informasi, revenue merupakan aspek paling atas yang dicatat dalam laporan laba rugi. Namun, pajak yang masuk ke dalam harga jual bukanlah termasuk revenue. Nilai tersebut dipungut oleh perusahaan atas nama negara sehingga tidak termasuk ke dalam pendapatan dalam laporan.

Nantinya, revenue ini akan dikurangi dengan semua biaya yang ada sampai dapat laba bersih. Dalam sebuah bisnis, investor kerap mempertimbangkan revenue dari sebuah perusahaan untuk melihat kesehatan finansial dan peluang bisnis di masa depan.

Perbedaan Market Cap dan Revenue

Seperti yang sudah disebutkan sebelumnya bahwa market cap bisa dihitung berdasarkan harga saham sebuah perusahaan. Ambil contoh saat sebuah perusahaan memiliki harga saham senilai Rp5.000 dan ada sebanyak satu juta saham beredar.

Anda hanya perlu mengalikan semuanya sehingga mendapatkan nilai kapitalisasi pasar. Dengan kata lain, nilai market cap dari perusahaan tersebut adalah Rp1 miliar.

Di sisi lain, revenue tidak ada kaitannya sama sekali dengan nilai saham. Besar sedikitnya revenue sebuah perusahaan pun tidak akan berimbas langsung pada harga saham sebuah perusahaan di pasar. Bisa jadi ada perusahaan yang memiliki market cap tinggi, tapi revenue yang didapatkan setiap bulannya terhitung rendah.

Ada banyak perusahaan rintisan (startup) yang sering kali dianggap potensial oleh banyak investor. Hal ini yang membuat harga saham mereka melonjak naik di pasar. Sayangnya, banyak startup tersebut yang tidak mampu melakukan penjualan pada produknya sehingga revenue yang didapatkan pun kecil.

Berbeda dengan perusahaan otomotif yang relatif memiliki revenue tinggi. Terlebih lagi saat produk kendaraannya diterima dengan baik oleh masyarakat dan menjadi pilihan utama di pasaran. Dengan revenue tinggi ini, perusahaan otomotif sebenarnya punya peluang bisnis yang cukup besar.

Sayangnya, banyak saham perusahaan otomotif kurang menarik di mata para investor dan trader. Hal ini membuat permintaan atas saham-saham perusahaan otomotif sangat kecil. Tidak heran banyak perusahaan otomotif sering berada di ambang kebangkrutan karena market cap-nya terhitung rendah.

Untuk itu, Anda perlu paham lebih dalam tentang perbedaan antara market cap dan revenue dalam menjalankan bisnis maupun saat menjadi investor. Menambah wawasan terkait analisis finansial bisa membantu Anda dalam mencari aspek penting yang dibutuhkan dalam membuat laporan keuangan sebuah perusahaan. Dapatkan semua wawasan tersebut dalam Program Financial Analysis untuk membantu Anda mengoptimalkan strategi finansial dalam bisnis.

ARTIKEL TERKAIT
Banner-Article-Juni-No.8.jpg
Time Value of Money: Arti, Manfaat, Konsep, Rumus, Contoh, dan Kapan Digunakan
14 June 2024

Dengan uang Rp200 ribu dahulu Anda dapat berbelanja lebih banyak barang dibandingkan saat ini. Situasi tersebut adalah contoh time value of money.

Situasi tersebut terjadi karena nilai uang yang Anda miliki sekarang dapat berubah atau bahkan berkurang di masa depan. Salah satu cara untuk mengatasi perubahan tersebut adalah dengan investasi jangka panjang.

Maka dari itu, dalam artikel ini Anda harus mempelajari secara lengkap mengenai time value of money dari ragam konsep hingga rumus perhitungannya.

Pengertian Time Value of Money

Time value of money adalah konsep keuangan di mana nilai uang saat ini dapat berkurang di masa depan. Berkurangnya nilai tersebut diakibatkan oleh waktu, fluktuasi bunga bank, hingga inflasi.

Investopedia menggambarkan konsep ini dengan contoh kasus berikut. Apabila Anda ditawarkan menerima uang Rp5 juta saat ini atau dua tahun lagi, ada baiknya uang tersebut diterima sekarang.

Meskipun pada dua tahun ke depan Rp5 juta itu tidak berubah secara jumlah, tapi nilai serta barang yang dapat dibelinya sudah menurun. Hal tersebut diakibatkan oleh faktor-faktor yang telah disebutkan di atas.

Maka dari itu dengan menerima Rp5 juta tersebut sekarang, Anda dapat meningkatkan nilainya dengan berinvestasi. Dengan begitu, Anda akan menerima uang tambahan hasil dari investasi tersebut.

Manfaat Time Value of Money

Mungkin Anda berpikir bahwa time value of money adalah hal buruk, tapi tidak selamanya begitu. Berikut adalah beberapa cara memanfaatkan hal tersebut:

  • Menjadi panduan untuk menentukan jumlah investasi.
  • Mengetahui kapan Anda harus menggunakan uang dan untuk apa.
  • Mengetahui instrumen investasi apa yang menguntungkan di masa depan.
  • Membantu Anda memilih produk tabungan yang tepat, misalnya deposito.
  • Memperhitungkan uang yang akan Anda miliki di masa depan dengan rencana keuangan.
  • Berkaitan dengan bisnis, Anda dapat menghitung anggaran produksi dan inovasi.
  • Menghitung peluang profit Anda di masa depan.

Konsep Time Value of Money

Dirangkum dari MasterClass, berdasarkan perubahan waktu dan cara melihat nilai uang, ada tiga konsep time value of money adalah: 

  1. Present value

Present value adalah jumlah uang yang Anda butuhkan saat ini untuk diinvestasikan demi mendapatkan keuntungan tertentu di masa depan. Secara singkat nilai uang saat ini. Jumlah tersebut juga berfungsi sebagai patokan dan besaran bunga yang Anda akan terima setelah investasi.

  1. Future value

Future value adalah prediksi jumlah keuntungan yang akan Anda dapatkan berdasarkan suku bunga dan durasi tertentu. Secara singkat nilai uang di masa depan. Misalkan, berdasarkan present value, Anda menginvestasikan Rp100 juta. Dengan perhitungan suku bunga tinggi, maka Anda akan mendapatkan keuntungan/future value yang semakin besar.

  1. Annuity

Annuity atau anuitas adalah pendapatan tambahan yang Anda terima secara konsisten dalam rentang waktu tertentu. Contohnya, jika Anda memiliki usaha kos-kosan, setiap bulannya Anda akan menerima anuitas berupa uang sewa.

Rumus dan Contoh Time Value of Money

Untuk menghitung time value of money Anda dapat menghitungnya berdasarkan masing-masing konsepnya. Sebelumnya, Anda harus memahami beberapa istilah berikut:

  • FV = future value/nilai uang masa depan
  • PV = present value/nilai uang saat ini
  • r = interest rate/tingkat suku bunga
  • n = jangka waktu

Setelah paham istilah, berikut adalah rumus dan contoh perhitungannya, mengutip BankRate:

Rumus dan contoh perhitungan present value (PV)

Rumus present value adalah PV = FV / (1 + r)ⁿ.

Contoh perhitungan PV: Anda memiliki target tabungan sebesar Rp25.000.000 dalam waktu 3 tahun. Anda memutuskan untuk membuat rekening deposito dengan suku bunga 10% setiap tahunnya. Berdasarkan rumus di atas, perhitungannya:

PV = 25.000.000 / (1 + 10%)3

PV = 25.000.000 / 1,331

PV atau uang yang Anda harus persiapkan sekarang = Rp18.782.870

Rumus dan contoh perhitungan future value (FV)

Rumusnya adalah FV = PV x (1 + r)ⁿ.

Contoh perhitungan future value: apabila Anda menabung deposito di bank sebesar Rp15.000.000 dengan suku bunga sebesar 10% setiap tahunnya. Anda memiliki rencana untuk menyimpannya selama 3 tahun.

FV tahun pertama: 15.000.000 x (1+0,10) = 15.000.000 x 1,10 = Rp16.500.000

FV tahun kedua: 16.500.000 x 1,10 = Rp18.150.000

FV tahun ketiga: 18.150.000 x 1,10 = Rp19.965.000

Dengan perhitungan di atas, dapat disimpulkan bahwa total keuntungan yang Anda dapatkan dalam tiga tahun adalah Rp4.965.000.

 

Kapan Perhitungan Time Value of Money Sebaiknya Digunakan?

Kami menyarankan Anda untuk menggunakan perhitungan time value of money pada beberapa situasi berikut:

  • Saat sedang mempertimbangkan ingin membeli atau menyewa rumah, serta besaran yang dibutuhkan antara keduanya.

  • Saat menghitung besaran premi asuransi yang ingin Anda ambil dan jumlah investasinya.

  • Saat memulai investasi, termasuk memilih instrumen, besaran investasi awal, hingga jangka waktu investasi.

  • Saat sedang mempertimbangkan membeli mobil, motor, serta barang berharga lain.

  • Saat sedang mempertimbangkan untuk membayar utang/kredit atau investasi terlebih dahulu dengan bonus tahunan.

  • Saat perusahaan Anda ingin mengakuisisi perusahaan yang lebih kecil.

  • Saat perusahaan Anda ingin membeli peralatan baru untuk produksi.

Dengan memahami time value of money, Anda dapat memperkirakan keuntungan uang yang Anda miliki saat ini jika diinvestasikan dengan benar.

Ingin pelajari lebih jauh soal time value of money dan bagaimana cara memanfaatkannya untuk keuntungan masa depan?


Bergabunglah dengan short program kami dan belajar dari ahlinya dengan klik di sini sekarang!

Banner-Article-Juni-No.2.jpg
5 Contoh Laporan Keuangan dan Cara Tepat Membuatnya
07 June 2024

Laporan keuangan adalah komponen penting dalam sebuah perusahaan. Untuk membantu Anda mengetahui kondisi keuangan perusahaan, kami siapkan ragam contoh laporan keuangan.

Namun, sebelum mengetahui ragam contohnya, kami juga akan memaparkan secara detail cara membuat laporan keuangan berikut ini.

Cara Membuat Laporan Keuangan

Menurut Databox, sebuah laporan keuangan harus akurat dan lengkap. Laporan keuangan tersebut dapat Anda gunakan untuk menunjukan kinerja perusahaan kepada investor lama dan menarik investor baru.

Berikut cara serta langkah tepat membuat laporan keuangan:

  1. Awali tiga data utama ini

Jika perusahaan atau usaha Anda sudah berjalan lebih dari tiga, tambahkan informasi penjualan (sales) di tiga tahun terakhir.

Sementara itu, jika perusahaan atau usaha Anda baru merintis atau kurang dari tiga tahun, cantumkan semua informasi penjualan selama usaha berjalan.

Informasi penjualan yang dimaksud adalah harga jual, jumlah produk yang terjual, dan perhitungan biaya operasional. Informasi tersebut dapat membuat Anda memahami seberapa banyak keuntungan berdasarkan jumlah penjualan/sales.

Ragam informasi tersebut juga dapat Anda pakai untuk membuat target atau prediksi sales (sales forecast) untuk beberapa bulan atau 1 tahun mendatang.

  1. Tulis pengeluaran secara detail

Sales forecast berguna untuk membantu Anda menghitung pengeluaran yang telah dan akan Anda keluarkan. Pengeluaran yang detail berisi fixed cost (pengeluaran pasti seperti biasa sewa, gaji karyawan, dan lainnya) serta variable cost (pengeluaran proporsional, contohnya biaya marketing dan promosi).

Anda juga dapat menambahkan beban pajak dalam detail informasi pengeluaran, seperti PPN dan PBB.

  1. Buat arus kas yang jelas

Dengan menggunakan informasi penjualan, sales forecast, dan perhitungan pengeluaran, Anda dapat membuat arus kas (cash flow) perusahaan.

Jika perusahaan Anda masih rintisan atau baru, buatlah perhitungan cash flow selama 6-12 bulan ke depan.

  1. Buat prediksi profit/keuntungan

Prediksi profit cukup mudah dibuat. Anda tinggal menghitungnya dengan rumus berikut:

Pendapatan - pengeluaran - beban pajak

Contohnya:

Pengeluaran perusahaan dalam 1 tahun: Rp125 juta

Pendapatan perusahaan dalam 1 tahun: Rp175 juta

Beban pajak dalam 1 tahun: Rp17,5 juta

Maka, perhitungannya adalah: Rp175 juta - Rp125 juta - Rp17,5 juta = Rp32,5 juta.

Namun, perlu diingat bahwa angka tersebut adalah prediksi. Tergantung pada kondisi pasar, angka penjualan, dan besaran biaya operasional Anda nanti, angka dapat menunjukkan keuntungan atau kerugian.

  1. Pastikan data inventaris lengkap

Cantumkan apa saja yang menjadi inventaris Anda serta besaran biaya yang dikeluarkan untuk membeli dan menyimpannya.

Pastikan semua data akurat dan lengkap, karena data ini juga akan menjadi bagian dari perhitungan operasional perusahaan Anda. Apabila usaha atau perusahaan Anda bergerak di bidang produk multifungsi, investor akan meminta informasi ini.

Mereka ingin mengetahui bahkan proses Anda mengelola aset dan inventaris untuk keberlangsungan produksi.

  1. Tambahkan titik impas (break even point)

Melansir BBC, titik impas adalah titik di mana total pendapatan sama rata dengan total pengeluaran. Secara sederhana break even point menandakan bahwa perusahaan belum mendapatkan keuntungan, tapi juga tidak mengalami kerugian.

Analisis titik impas dapat membantu Anda menemukan pengeluaran yang berpotensi dibutuhkan nanti. Hal tersebut dapat membantu Anda membuat target yang lebih masuk akal, harga produk yang lebih akurat, dan menghindari membuat keputusan sembarangan.

Contoh-Contoh Laporan Keuangan

Jika Anda membutuhkan contoh laporan keuangan yang lebih jelas, berikut kami paparan lima jenisnya, dikutip dari Investopedia:

  1. Contoh laporan keuangan sederhana

Sumber: manajemenkeuangan.net

Untuk usaha kecil dan rintisan, Anda dapat mengikuti contoh laporan keuangan sederhana ini. Laporan ini harus berisi elemen-elemen penting terkait keuangan usaha Anda. Pastikan Anda memasukkan apa saja jenis pengeluaran dan sekecil apa pun.

  1. Contoh laporan keuangan: Pendapatan/laba komprehensif

Sumber: pintu.co.id

Laporan keuangan terkait pendapatan dan laba komprehensif akan menunjukkan perubahan keuangan bersih usaha atau perusahaan Anda dalam satu periode tertentu.

Laporan keuangan ini juga akan lebih singkat dan berfokus pada laba atau keuangan bersih perusahaan Anda.

  1. Contoh laporan keuangan: Arus kas

Sumber: OCBC.id

Cash flow penting untuk memastikan apakah perusahaan atau usaha Anda sudah berjalan sesuai rencana. Dalam contoh laporan keuangan ini, Anda harus mencantumkan secara lengkap dan detail seluruh biaya operasional, investasi, aset, hingga pendanaan perusahaan Anda.

  1. Contoh laporan keuangan: Laba rugi

Sumber: Detik.com

Contoh laporan keuangan ini yang paling sering digunakan karena dapat menunjukkan pendapatan dan pengeluaran perusahaan atau usaha Anda secara menyeluruh.

Laporan ini akan memberikan gambaran kondisi keuangan perusahaan Anda secara faktual. Biasanya, laporan ini akan berisi:

  • Beban pengeluaran usaha (gaji karyawan, sewa, penyusutan, dan lainnya)
  • Pendapatan usaha
  • Beban luar usaha (bunga pinjaman, denda keterlambatan, dan lainnya)
  • Pajak penghasilan badan/usaha

Dari seluruh angka tersebut, Anda dapat tahu laba bersih perusahaan Anda.

  1. Contoh laporan keuangan: Perubahan ekuitas

Sumber: bigalpha.id

Laporan keuangan terkait perubahan ekuitas investor harus menyertakan secara detail total ekuitas dari satu periode ke periode lainnya. Dalam laporan ini, investor akan dapat mengetahui data soal:

  • Ekuitas awal
  • Pendapatan akhir perusahaan
  • Dividen

Itulah ragam contoh laporan keuangan dan cara menyusunnya yang pasti bisa membantu membantu Anda mengetahui lebih dalam soal kinerja perusahaan atau usaha.

Ingin pelajari lebih jauh soal laporan keuangan yang tepat dan cara menyusunnya?

Bergabunglah dengan kelas kami dan pelajari cara menyusun laporan keuangan terbaik serta dapatkan contoh-contohnya.

Gabung short program kami dengan klik di sini sekarang!

Banner-Article-May-18.jpg
Cara Mencari Investor untuk Anda yang Akan Mendirikan Bisnis
04 June 2024

Untuk pengusaha yang ingin mengembangkan bisnis, tentu harus memahami cara mencari investor yang tepat. Dengan adanya investor, modal untuk pengembangan bisnis akan lebih aman sehingga bisa membuat berbagai rencana bisnis bisa berjalan ke depan.

Mencari investor bukan hal yang bisa dilakukan dengan mudah bagi setiap pelaku bisnis. Sebelum mencari investor, tentu Anda perlu mengetahui tujuan bisnis dan bagaimana posisi bisnis saat ini.

Setelah mengetahui hal tersebut, carilah investor yang bisa Anda dapatkan dalam berbagai cara. Baca artikel ini untuk mengetahui berbagai hal yang dapat membantu Anda mencari investor yang sesuai untuk bisnis!

Definisi Investor

Investor adalah sebutan untuk individu atau lembaga yang menanamkan modal dalam sebuah bisnis. Tujuan investor menanamkan uang di dalam sebuah bisnis ada banyak ragamnya. 

Secara garis besar, investor dalam sebuah bisnis berperan memberikan pendanaan yang dibutuhkan agar bisnis tetap bisa berjalan dan berkembang. 

Sistem investor dalam sebuah bisnis biasanya berlaku dalam jangka panjang. Apabila investasi dilakukan dalam jangka pendek, penamaannya disebut trader.

Jadi pada dasarnya perbedaan antara investor dan trader secara garis besar terletak pada durasi pemberian modal pada sebuah bisnisnya. 

Jenis-jenis Investor

Mencari investor adalah salah satu langkah bijak yang dilakukan oleh pelaku bisnis apabila ingin mengembangkan bisnis lebih dari yang dimilikinya. Tetapi sebelum mencarinya, lebih baik perlu diketahui dahulu macam-macam jenis investor yang ada.

Berikut ini adalah beberapa jenis investor yang bisa Anda temui di lapangan: 

Bootstrap

Bootstrap adalah sebutan untuk para founder yang menjadi investor pada bisnisnya sendiri. Biasanya bootstrap terjadi apabila bisnis yang ingin dijalankan masih dalam tahap ide dan baru saja dibangun.

Menjadi investor untuk bisnis sendiri memberikan tanggung jawab yang cukup besar, tapi sang founder jadi bisa mengatur bisnisnya sendiri. 

Apabila saat ini Anda masih dalam tahap bootstrap dalam bisnis dan berniat mencari investor, pisahkan rekening pribadi dan bisnis. Hal ini untuk menjaga agar cashflow bisnismu terpantau dengan baik.

Angel Investor

Angel investor adalah sebutan untuk para investor yang memberikan pendanaan dalam bisnis dengan timbal balik kepemilikan saham dalam bisnis tersebut. Mencari investor seperti ini sebenarnya cukup mudah melalui koneksi yang tepat. 

Biasanya angel investor dari sebuah bisnis berada di kalangan kerabat founder. Karakteristiknya pun memberikan suntikan modal satu kali. Setelahnya adalah tugas si pelaku bisnis untuk mengembangkan bisnis dan meraih profit yang bisa diberikan kepada para investor. 

Inkubator

Ingin mencari investor dalam bentuk kelembagaan? Jenis ini disebut sistem inkubator. Dalam proses sistem inkubator ini, lembaga akan membantu pengembangan bisnis.

Pendanaan sistem inkubator ini terbuka bagi bisnis yang masih dalam tahap ide dan juga mencari investor untuk pengembangan ide tersebut. 

Akselerator

Sistem pendanaan bisnis tipe akselerator ini hanya berjangka tiga bulan. Selain itu, bisnis yang ikut dalam pendanaan sistem akselerator biasanya bisnis yang sudah berjalan.

Dalam prosesnya, pemilik bisnis juga akan mendapatkan pelatihan dan bimbingan dalam pengelolaan bisnis sehingga ke depannya tidak perlu mencari investor lagi.

Venture Capital

Mencari investor dalam bentuk lembaga keuangan juga bisa dilakukan, tetapi biasanya ini berlaku untuk bisnis yang sudah berjalan. Venture capital adalah sebutan untuk lembaga keuangan yang berpotensi mendanai sebuah bisnis tetapi sumber dana dari banyak tempat. 

Umumnya venture capital memberikan dana kepada bisnis atau startup yang berpotensi akan berkembang bisnisnya. Hal ini karena potensi pengembalian dana diatas rata-rata akan didapatkan oleh venture capital apabila bisnis berkembang dari hasil pendanaannya. 

 

Cara Mencari Investor

Bagi Anda pelaku bisnis, mencari investor ternyata bisa dilakukan dengan berbagai cara. Hal yang perlu diketahui sebelum mencari investor adalah Anda harus paham betul tentang bisnisnya. Setelahnya ada berbagai cara, berikut contoh cara mencari investor yang tepat:

  1. Menggunakan LinkedIn 

Mengaktifkan akun LinkedIn bisa menjadi langkah pertama untuk mencari investor. Semua dimulai dari koneksi dan pembicaraan.

Melihat dari segi investor, tentu mereka akan lebih terbuka untuk memulai pembicaraan dengan seseorang yang bisnisnya terlihat nyata tujuannya di publik. Sebagai pebisnis, pastikan cari investor yang mengerti tentang bisnis Anda dan memiliki semangat yang sama tentang masa depan bisnis tersebut.

  1. Memperluas Koneksi

Cara mencari investor selanjutnya adalah dengan memperluas koneksi. Caranya bisa dimulai dengan mencari orang yang sesuai, bisa seseorang yang berbisnis sama atau orang-orang yang berada di venture capital. 

Sebelum meminta untuk diperkenalkan dengan orang-orang ini, pastikan bahwa Anda akan dipertemukan dengan orang yang tepat. Misalnya, bertemu dengan orang yang berbisnis serupa atau lembaga yang memang punya rekam jejak mendanai bisnis yang sama dan berkembang.

  1. Terlibat dalam Komunitas Pebisnis

Saat mencari investor, jangan lupakan tempat Anda menuntut ilmu di perguruan tinggi. Bagi Anda yang sekolah di jurusan bisnis, ada potensi para alumni jurusanmu mengenal seseorang yang bisa dijadikan investor.

Perlu mencari informasi dari sekolah karena kita tidak pernah tahu, mungkin ada investor sesuai dengan bisnis Anda.

  1. Menjelajah Peluang Crowdfunding dan Membangun Merek

Crowdfunding dan membangun merek juga salah satu langkah penting untuk dilakukan sebelum mencari investor. Perbanyak promosi untuk menciptakan pengetahuan masyarakat tentang merek atau bisnis yang Anda tekuni. Bisa melalui media, membuat kampanye merk dan masih banyak cara lain.

Ini salah satu cara yang populer dilakukan oleh banyak startup saat ini ketika bertujuan mencari investor untuk pengembangan bisnis kedepan.  

Sebelum mencari investor, seorang pelaku bisnis penting untuk menjaga sistem keuangan yang tertata rapi. Pembukuan dalam bisnis yang tertata rapi akan memudahkan untuk mendapatkan investor untuk tujuan perkembangan.

Setelah beberapa waktu menjalankan bisnis, analisis finansial juga bisa menjadi langkah refleksi terkait kesuksesan bisnis Anda. 

Anda memerlukan analisis finansial untuk menilai kesuksesan bisnis dan mengambil juga langkah finansial yang tepat? Ikuti program financial analysis di Prasmul Eli. Dalam program yang diselenggarakan dua hari ini, Anda akan mendapat ulasan berbagai topik yang akan melengkapi kemampuan analisis bisnis Anda. Ini dia topik-topiknya:

  • Ulasan singkat tentang jenis-jenis laporan keuangan
  • Praktek dan simulasi penyusunan laporan keuangan
  • Analisis laporan keuangan 
  • Indikator kinerja dengan rasio: likuiditas, solvabilitas, profitabilitas, efisiensi
  • Hubungan antara masing-masing kinerja keuangan
  • Hal-hal lain di luar laporan keuangan yang mempengaruhi kinerja perusahaan

Untuk tahu lebih detail program dan mendaftar, Anda bisa klik link ini.